Surga Dan Derajat Penduduknya


surga

Surga dan Derajat Penduduknya

Ketahuilah saudaraku, bahwa daerah yg kamu mengerti tentang kesedihan dan kesusahan tidak lain adalah neraka.
Sekarang kamu diberi pengertian perkampungan lain, maka lihatlah kenikmatan dan kegembiraannya, yakni di dalam surga ALLAH Swt. Dan siapa yg jauh dari perkampungan ini tentu berada di perkampungan lain. Maka alangkah baiknya bila engkau punya rasa khawatir dan berpikir panjang akan penderitaan2 neraka Jahhim.
Dan berpikirlah dalam2 tentang kenikmatan selama-lamanya dalam surga tanpa bersusah payah.

Renungkanlah bahwa wajah2 mereka amat berseri penuh dengan kenikmatan ; diberi minum khamr murni, duduk2 diatas mimbar mutiara merah, dalam kemah2 yg terbuat dari mutiara putih dengan hamparan permadani hijau… dst..
Kenikmatannya tidak terukur oleh akal dan tidak terasakan oleh hati, sebab akal dan hati tidak akan mampu menangkap kenikmatan surgawi.

Yakinlah saudaraku, bahwa penghuninya tidak akan mati, dan kesusahan tidak akan menghantui penduduknya. Dan tidak mungkin ia senang dengan perkampungan dunia. Demi ALLAH! Andaikan dia tidak menanggung sesuatu, pasti dia akan lari meninggalkan dunia, sebab dunia selalu mengejarnya. Dia tidak akan mengutamakan sesuatu yang mudah habis, patah, dimana penderitaan merupakan keharusan.
Sebuah hadist melalui Abu Hurairah ra. bahwa Nabi Saw. bersabda : “Malaikat pemanggil memanggil ; Hai penghuni surga, sesungguhnya kalian akan selalu sehat dan tidak merasa sakit selama-lamanya. Sesungguhnya kalian selalu muda dan tidak tua selama-lamanya. Dan sungguh kalian akan bersenang-senang dan tidak akan pernah susah selama-lamanya”.

ALLAH Ta’ala berfirman :

“Mereka diserukan (dengan suara) ; ‘Inilah surga yg kamu terima sebagai pusaka, disebabkan apa yg telah kamu amalkan”. (Qs Al A’raf : 43)

Dari Abu Hurairah ra, bahwa Nabi Saw bersabda :

“Barangsiapa yg mendermakan sepasang harta di jalan ALLAH, maka dia dipanggil dari pintu shalat. Barangsiapa yg termasuk pemilik-pemilik puasa, dia akan dipanggil dari pintu puasa. Barangsiapa yg termasuk pemilik-pemilik sedekah, dia akan dipanggil dari pintu sedekah. Dan barangsiapa termasuk pemilik-pemilik jihad, akan dipanggil juga dari pintu jihad”.

“Dan orang2 yg bertakwa kepada Tuhannya akan dibawa ke surga secara berombongan” (Qs. Az Zumar : 73)

Lantas anak2 (meninggal ketika masih kecil) menjemput para orang tuanya yg berkerumunan, laksana berkerumunnya anak manusia di dunia mengitari kekasihnya yg baru datang dari jauh. Anak-anak tersebut berkata : “Bergembiralah, ALLAH menyediakan kemuliaan seperti ini”.
Ali ra. berkata: “Salah seorang anak dari sekian anak tersebut berangkat menuju sebagian istri-istri penghuni surga dari kalangan bidadari yg matanya jeli bersinar. Anak-anak tersebut berkata: “Si Fulan telah datang”.
Si Fulan dipanggil dengan namanya saat masih di dunia. .Istri dari bidadari berkata :” Apa kamu sudah melihatnya?”. Kata si anak “Aku sudah melihat dia, dan dia ada dibelakangku”.
Hati amat lengah dan bergembira sampai2 terduduk di bandul pintu.

Penghuni surga sudah sampai di tempat tinggalnya, ia memandang ke dasar bangunan, disana ia melihat batu mutiara yg tembus pandang. Dibawahnya ada bangunan gedung berwarna merah, hijau, kuning dan dari segala macam warna. Ia memandang keatas bagian atap, laksana seperti kilat. Andaikan ALLAH tidak meletakkan Kekuasaan-Nya, maka pasti sakit dan buta matanya.

Iapun menundukkan kepalanya, dan istri-istri sudah ada disampingnya, gelas-gelas diletakkan, guling tersusun rapi dan permadani menawan hati dihamparkan. Iapun duduk dan berkata : “Segala Puji bagi ALLAH, yang telah menunjukkan ini (surga) kepada kami. Kami tidak akan memperoleh petunjuk kalau ALLAH tidak memberi kami petunjuk. (Qs. Al A’raaf : 43)
Dan penghuni-penghuni surga berseru kepada penghuni-penghuni neraka (dengan mengatakan) : “Sesungguhnya kami dengan sebenarnya telah memperoleh apa yang Tuhan kami janjikan kepada kami. Maka apakah kamu telah memperoleh dengan sebenarnya apa (azab) yang Tuhan kamu janjikan kepadamu?”.

Mereka (penduduk neraka menjawab) : “Betul”. Kemudian seorang penyeru (malaikat) mengumumkan di antara kedua golongan itu : “Kutukan ALLAH ditimpakan kepada orang-orang yang zalim”. (Qs. Al A’raaf : 44)

Perincian : Tentang Jumlah Surga.

Sabda Nabi Saw. menerangkan Firman ALLAH Ta’ala :

“Bagi hamba yg takut akan berdiri menghadap Tuhannya, ada dua surga” (Qs. Ar Rahman : 46)

Sabda beliau Saw. :

“Dua buah surga dari perak, termasuk perabotnya dan semua yg ada di dalamnya. Dua buah surga lagi dari emas, termasuk perabotnya dan semua yg ada di dalamnya. Dan tiada diantara penghuni surga yang mampu melihat Tuhannya, melainkan hanya Selendang Keagungan-Nya yg ada di surga Aden”.

Perhatikanlah pintu-pintu surga, dia amat banyak dan merupakan pokok-pokok ketaatan hambaNya, dan sebagaimana pintu-pintu menurut keimanannya.
Nabi Saw. bersabda :

“Pada hari kiamat aku akan datang di pintu surga, akupun mengetuk pintu itu. Penjaga surga berkata : “Siapa!”. Aku menjawab “Muhammad”.

Lalu dia berkata ;

“Hanya karena engkau, aku diperintah untuk tidak membuka pintu untuk seorangpun sebelum kamu”.

Kalau kamu mencari derajat yg tinggi, maka usahakan jangan sampai ada yg mendahului dalam hal ketaatan kepada ALLAH Swt. Sebab perintah ALLAH sudah jelas :

“Berlomba-lomba dan bermegah-megahlah dalam ketaatan”.

 

ALLAH Ta’ala berfirman : “Dan cepat-cepatlah kamu terhadap ampunan Tuhanmu”. (Qs. Ali Imran : 133)

Nabi Saw bersabda :

“Sesungguhnya pemilik2 derajat yg tinggi melihat mereka, yakni orang yang dibawahnya, sebagaimana kamu melihat bintang yg muncul di beberapa belahan langit. Dan sungguh, Abu Bakar dan Umar ra. ada diantara mereka serta diberi nikmat”.

Sabda Nabi Muhammad Saw. :

“Sesungguhnya di dalam surga ada tempat-tempat yg tinggi yg tercipta dari berbagai macam bahan. Semua bisa terlihat bagian luarnya, bagian dalamnya, bagian dalam tembus dari luar dan di dalamnya ada berbagai macam kenikmatan, kelezatan, kegembiraan yg sebelumnya tidak pernah terlihat, terdengar atau tersentuh dalam hati manusia”.
Kata Jabir ra. akupun berkata :

“Untuk siapakah tempat tinggal seperti ini?”
Sabda beliau Saw :

“Umatku akan mampu menempati dan aku akan memberikan kabar gembira buat kalian. Barangsiapa yg bertemu saudaranya dan memberikan salam, maka dia telah mensyiarkan salam. Barangsiapa yg memberikan makan istri dan keluarganya sampai mereka kenyang, maka dia sungguh telah memberikan makan. Barangsiapa yg berpuasa pada bulan Ramadhan, dan berpuasa tiga hari setiap bulan, maka dia benar-benar telah mengabadikan puasa. Dan barangsiapa yg telah shalat isya’ akhir dan shalat shubuh berjama’ah, maka dia telah shalat pada malam hari disaat manusia sedang tidur”.
Nabi Saw. pernah ditanya mengenai firman ALLAH SWT :

“Dan tempat-tempat tinggal yg indah di surga Aden. (Qs. At Taubah : 72).

Maka sabda Nabi Saw :

“Ialah beberapa gedung dari mutiara Lu’lu’. Setiap gedungnya ada 70 rumah dari Yaqut merah. Setiap rumahnya ada 70 buah kamar dari Zamrud hijau, disetiap kamarnya ada tempat tidur, dan disetiap tempat tidur ada 70 hamparan dari berbagai warna. Dan setiap tempat tidur ada seorang istri bidadari yg bermata jeli. Setiap kamarnya ada 70 menu makanan, dan setiap menunya ada 70 macam makanan. Tiap-tiap kamar juga ada 70 pelayan putri yg masih remaja. Dan bagi setiap mukmin akan diberikan kekuatan untuk merasakan kenikmatan-kenikmatan itu setiap pagi”.

by: SmileHeaven / LNH

source:  Kitab Mukasyafatul  Qulub / Rahasia Ketajaman Matahati

author: Imam Ghazali

surga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: